Kata Share | Mas Sehat | Ston SEO Responsif Blogger Template
Diberdayakan oleh Blogger.

Pasar Mobil ASEAN Siap Geser Jepang

Jakarta, KompasOtomotif - Pasar mobil negara-negara anggota ASEAN semakin dilirik sebagai salah satu yang terbesar di dunia. Berdasarkan peringkat, total penjualan mobil di ASEAN periode 2013 tercatat 3,5 juta unit, atau menduduki peringkat kelima dari pasar global.

Masaki Honda, peneliti senior Frost and Sullivan, menjelaskan, sebagai pasar tunggal, penjualan ASEAN sudah lebih besar ketimbang Jerman, India, dan Rusia. Dalam lima tahun ke depan peringkat ini tidak akan berubah-masih lima besar-tapi, jumlah penjualannya naik signifikan menembus 4,5 juta unit.

"Peringkat boleh jadi sama, tapi volume pasarnya bisa lebih besar dari Jepang. Pada 2020, penjualan mobil di ASEAN diprediksi tumbuh 28 persen menjadi 4,5 juta unit," beber Honda dalam presentasinya pada Seminar Prospek Industri Otomotif Nasional Menghadapi ASEAN Economic Community 2015, dengan tema "Strategi Memacu Kemandirian Teknologi, Daya Saing, dan Menjadi Pemenang Pasar", Forum Wartawan Industri, di Jakarta Selatan, Senin (23/6/2014).

Dijelaskan, pertumbuhan pasar mobil dipicu oleh pertumbuhan ekonomi dan jumlah penduduk yang besar. Lima negara terbesar di ASEAN, diprediksi tumbuh 54 persen dari 2013 sampai 2019. Jumlah polulasi juga tumbuh relatif stabil 8,4 persen. Rata-rata pendapatan penduduk perkapita juga naik 8.300 dollar AS menjadi 11.600 dollarAS, naik 40 persen.
Indonesia
Indonesia, menurut Honda akan mempertahankan diri sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar di ASEAN mencapai 270 juta jiwa dengan GDP perkapita 7.500 dollar AS. Nilai ini boleh saja jauh lebih kecil dari negara tetangga, seperti Malaysia 24.000 dollar AS, sementara Thailand 13.700 perkapita.

Negara lain di luar Thailand terus tumbuh penjualan mobil masing-masing domestiknya, dipimpin oleh Indonesia. Keputusan pemerintah mendongkrak penjualan pada 2012 dengan program pembelian mobil pertama, membuat pasar mulai melemah tahun lalu (2013).

Budi Darmadi, Dirjen Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi Kementerian Perindustrian, menjelaskan, pada 2015 Indonesia masih mengandalkan mobil murah dan ramah lingkungan (LCGC), untuk menopang penjualan dalam negeri. Dengan mendorong lokalisasi, maka sekaligus membendung mobil impor sejenis yang datang dari negara lain.

"Di Thailand juga ada program Eco Car, kalau Indonesia tidak punya LCGC maka penjualan akan diisi kiriman mobil dari sana," beber Budi.
Terima kasih telah membaca artikel tentang Pasar Mobil ASEAN Siap Geser Jepang di blog Doc Trate Degreez jika anda ingin menyebar luaskan artikel ini di mohon untuk mencantumkan link sebagai Sumbernya, dan bila artikel ini bermanfaat silakan bookmark halaman ini diwebbroswer anda, dengan cara menekan Ctrl + D pada tombol keyboard anda.

Artikel terbaru :

Kata Share | Mas Sehat | Ston SEO Responsif Blogger Template